Membantu karyawan menabung untuk masa depan finansial mereka adalah prioritas utama pemberi kerja. Tetapi bagaimana dengan membantu pekerja meningkatkan keuangan mereka di masa sekarang?

Untuk pekerja berpenghasilan rendah dan sedang, memenuhi kebutuhan dari minggu ke minggu bisa menjadi perjuangan yang berat. Tekanan finansial yang diakibatkannya dapat mencapai $250 miliar per tahun karena hilangnya produktivitas, kata Timothy Flacke, direktur eksekutif Commonwealth, sebuah organisasi nirlaba yang bertujuan untuk meningkatkan keamanan finansial di seluruh angkatan kerja. Tetapi ada langkah-langkah sederhana yang dapat diambil pengusaha untuk menciptakan ketenangan pikiran bagi para pekerja yang berharga ini.

“Mengakui dan memprioritaskan karyawan itu dan memberi mereka alat konstruktif untuk menciptakan keamanan finansial dan tabungan, ada banyak penghargaan untuk pemberi kerja itu,” kata Flacke. “Benar-benar ada ruang [bagi pengusaha] untuk berbicara dengan beberapa infrastruktur mereka yang ada dan menemukan cara baru, dengan biaya minimal, untuk memperkenalkan program yang bermanfaat.”

Dari dana tabungan darurat hingga akses upah yang diperoleh, Flacke menunjukkan sejumlah opsi yang dapat dijelajahi oleh pemberi kerja untuk semoga menemukan solusi yang mengangkat karyawan mereka. Dan karena sebagian besar rumah tangga yang rentan secara finansial, jelasnya, secara tidak proporsional dipimpin oleh wanita, Hitam atau Latin, meningkatkan kenyamanan finansial tidak hanya akan mendukung pekerja individu, tetapi juga dapat membantu membangun tenaga kerja yang lebih adil.

Flacke berbicara dengan EBN tentang mengapa begitu sulit bagi pengusaha dan karyawan untuk membicarakan masalah keuangan, bagaimana membuat percakapan itu lebih mudah — dan bagaimana menemukan solusi yang berhasil.

Mengapa pekerja berpenghasilan rendah dan sedang begitu mudah diabaikan oleh keuntungan finansial?
Ketika Anda hidup dari gaji ke gaji dan uang ketat, salah satu efeknya adalah Anda benar-benar hidup lebih banyak di masa sekarang finansial – itu adalah perasaan jangka pendek dan langsung. Namun, untuk alasan yang sepenuhnya dapat dipahami, sebagian besar tunjangan dan sumber daya karyawan kami berfokus pada pertanyaan jangka panjang, salah satunya adalah pensiun. Jadi ada pemutusan konseptual. Pekerja menghabiskan banyak energi untuk mengkhawatirkan memastikan ada cukup uang tunai untuk menutupi tagihan mereka atau pembayaran pinjaman berikutnya; membantu pekerja itu menjadi kurang stres dan lebih hadir, yang mendorong kesuksesan bisnis. Tidak ada alasan mengapa ini tidak menjadi agenda bersama.

Lalu mengapa ada pemutusan hubungan itu? Mengapa pengusaha dan karyawan tidak berbicara satu sama lain tentang masalah ini?
Sebagian besar dari kita merasa tidak nyaman berbicara tentang keuangan, secara umum — dan ada banyak data tentang itu. Dan ketika kita berharap percakapan itu mungkin melibatkan orang-orang yang menderita, kita bahkan cenderung tidak ingin melakukan percakapan itu. Jika Anda seorang profesional HR atau manfaat, Anda mungkin menyadari masalah ini, tetapi tidak benar-benar tahu apa yang harus dilakukan tentang hal itu. Dan hal ketiga adalah, masih ada pertanyaan tentang peran pengusaha dalam mengatasi masalah ini.

Ada gagasan yang diterima secara luas di negara ini bahwa adalah urusan majikan untuk memainkan peran dalam keamanan finansial di hari tua, di masa pensiun. Tapi itu tidak selalu benar dalam hal kebutuhan keuangan jangka pendek. Sebelum pandemi, kami melakukan survei nasional yang menanyakan tentang ketidakamanan finansial, dan kami terkejut menemukan bahwa 65% orang Amerika berpikir bahwa pemberi kerja harus lebih banyak membantu dengan keamanan finansial. Jadi itu bergeser.

Ketika datang untuk membantu pekerja berpenghasilan rendah dan menengah mendapatkan pijakan keuangan yang lebih pasti dalam jangka pendek, apa yang Anda lihat benar-benar berhasil?

Membantu orang mengembangkan tabungan cair jangka pendek adalah alat yang ideal untuk mengelola volatilitas apa pun. Kami telah bekerja dengan UPS untuk membantu mereka menambahkan opsi tabungan darurat untuk 90.000 pekerja non-serikat mereka, dan sebagian dari pekerjaan itu benar-benar menggunakan penelitian kami untuk memahami cara mengomunikasikan peluang itu kepada pekerja. Dibutuhkan lebih dari sekadar komunikasi diagram-dan-dolar yang rasional untuk terhubung dengan orang-orang.

Source